i used to called her, dek jia

Anak kecil yang jauh banget dari umur sebenarnya. Saya kenal sama Zya mungkin sekitar tahun 2008 akhir. Pertama kali ketemu di kosannya waktu saya janjian sama Ditha. Kesan pertama tentang Zya, jutek.

Awalnya saya kira ini orang gak bisa senyum apa ya. Kalo ngeliatin orang kayak orang underestimate gitu. Dari ujung kepala sampai ujung kaki! Akhirnya kita berakhir di Score! Main bilyar sama – sama. Disitu setelah ngobrol – ngobrol baru ketahuan kalo Zya ini lagi patah hati. Makanya jutek banget, karena suasana hatinya lagi kacau kayaknya ya.

Disitu pula saya tahu kalo waktu itu Zya umurnya baru 17 tahun! Jujur, perkiraan umurnya pertama kali tuh sekitar 26 kali yaaa…. Bener – bener tua penampilan anak ini. Hahahaahahaha… beneran zy..syok waktu dikasih lihat ktp. 😀

Image

Ngobrol punya ngobrol nyambung lah cerita kita. Mantan Zya itu orang yang saya kenal juga ternyata. Karena itulah kita jadi deket.

Sampe akhirnya deket beneran dan sering jalan bareng. Dulu Zya ini gak pernah keluar dari kamarnya tanpa polesan make-up. Sedekat apapun dan sesantai apapun tempat tersebut, dia harus, wajib, gak bisa gak pake make-up. Full. Lengkap.

Jadilah si-tomboy (gak deng, udah lumayan feminine waktu itu) dan si cewek centil sering jalan bareng. Waktu itu Ditha lagi sibuk – sibuknya sama kerjaannya, makanya dia jarang gabung (biasanya kemana – mana kita pergi bertiga).

Segitu anehnya orang ngeliat kita jalan berdua, seaneh itu pula kita berdua bisa nyambung! Jujur aja dengan perbedaan umur yang bisa dibilang cukup jauh. Kita berdua bisa ngomongin apa aja. Gak ada pembicaraan terputus atau habis bahan pembicaraan. Ngalir begitu aja.

Sifat yang paling saya gak suka waktu itu Zya super duper teramat boros. Tapi dia pinter, kalo pergi sama saya dia gak pernah belanja. Giliran ketemu udah baruuu aja barang – barangnya. Setiap omelan Cuma dijawab cengiran sama dia.

Image

Setahun, dua tahun, tiga tahun, empat tahun, sampai sekarang jalan lima tahun kita barengan.

Cerita yang gak pernah ada abisnya. Kelakuan yang gak pernah sama setiap kalinya.

Ketawa, bercanda, sedih, senang, ngambek, marah – marahan, nangis – nangisan. Semua udah kita laluin bareng – bareng.

Cerita hidup yang udah kayak taman bermain, semua ada disitu. Sampai perjalanan cinta-nya dia yang gak pernah ada abisnya.

Saya selalu kangen waktu nginep sama dia. Kerjaan kita itu Cuma kepo-in instgram. Entah instagram siapa aja yang kebetulan kita lihat. Nyari – nyari #hashtag aneh yang gak jelas mau diapain juga. We just love spend time laughing together!

Apalagi kalo dia udah ngomong pake logat aceh-nya. Lengkap sudahlah.

Si Barbie ini (baca : Zya) seneng banget ngenalin saya dengan kebiasaan orang medan. Lebih tepatnya sih bahasa – bahasa medan. Bahasa gaul-nya kalo kata dia. Macam, ade CK saja lah. Cari kawan- katanya. Maksudnya cari orang lain aja buat nemenin dia karena saya gak bisa nemenin dia misalnya.

Selain itu, akhir – akhir ini dia seneng banget ngomong, ‘Zya iniiiiiii….bukan asbak retro.’ Apalah itu. Suka – suka dia ngomong. Gak tau ya, setiap ketemu anak ini. Ada aja hal baru yang mengagetkan.

Zya yang 5 tahun lalu saya kenal, sudah banyak berubah. Menjadi Zya yang lebih baik lagi dari 5 tahun yang lalu.

Zya yang baru yang membanggakan untuk orang tua-nya. Zya yang punya tanggung jawab. Zya yang sudah mulai menjadi penyabar. Zya yang gak pernah marah – marah lagi kalau nyetir.

Zya yang bakalan selalu Aira sayang.Image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s